Sejarah: Napoleon Bonaparte Sang Kaisar Terhebat Dari Perancis

Napoleon Bonaparte: Sang Kaisar Terhebat

Napoleon Bonaparte adalah sosok Jendral dan Kaisar Perancis yang sangat terkenal serta penuh kontroversi semasa hidupnya.

Sejarah: Napoleon Bonaparte Sang Kaisar Terhebat Dari Perancis
Napoleon Bonaparte: Sang Kaisar Terhebat

taukagaklo.blogspot.com - Pada usia 25 tahun pasca Revolusi Perancis tahun 1789 Napoleon diangkat menjadi panglima perang kerajaan Perancis. Kemenangan dalam setiap peperangan membuat rakyat Perancis memilihnya sebagai Konsul pada tahun 1802. Dua tahun kemudian, rakyat Perancis menobatkan Napoleon sebagai Kaisar Perancis. Ia terkenal sangat kejam terhadap lawannya tapi sangat dihormati oleh pasukannya. Ada rumor yang berhembus tentang Napoleon yang tega memberi racun pada pasukannya yang terluka dalam peperangan. Banyak yang bilang hal itu deisebabkan oleh karena dia tidak tega melihat mereka menderita. Ada juga kabar berhembus bahwa dia juga selalu membawa perbekalan yang sedikit di setiap peperangan karena dia berpikir bahwa akan banyak tentara yang mati dalam peperangan sehingga jumlah pasukan akan semakin berkurang sehingga dengan perbekalan yang tidak melebihi quota akan mepermudah mobilitas pasukannya.

Pada masa kejayaannya, Napoleon Bonaparte menguasai hampir seluruh dataran Eropa baik dengan diplomasi maupun peperangan. Diantaranya adalah Belanda dengan diangkatnya adiknya Louis Napoleon,Spanyol dengan diangkatnya Joseph Napoleon, Swedia dengan diangkatnya Jenderal Bernadotte sebagai raja yang kemudian melakukan pengkhianatan, sebagian besar wilayah Italia yang direbut dari Austria dan Polandia dengan diangkatnya Joseph Poniatowski sebagai wali negara Polandia.

Namun kekalahan beruntun dari Rusia, Inggris, dan Austria membuat Napoleon digulingkan dan dibuang ke pulau Elba. Napoleon sempat melarikan diri dari Pulau Elba dan kembali ke Perancis untuk merebut kembali kekuasaannya. Napoleon kembali digulingkan setelah dikalahkan Inggris dalam perang di Waterloo setelah 100 hari berkuasa. Dia pun ditawan Inggris dan dibuang ke pulau Santa Helena.

Setelah selama enam tahun menjalani hidup di tempat pengasingan, Napoleon akhirnya meninggal dunia. Awalnya, kematian Napoleon dianggap kematian yang wajar. Menurut hasil otopsi yang dipimpin oleh dokter Francesco Antommarchi, Napoleon meninggal karena penyakit gangguan sistem pencernaan yang dideritanya. Lambungnya mengalami kerusakan yang luar biasa. Penyakit ini sama dengan penyebab kematian ayah Napoleon.

Lalu bagaimana kisah kepahlawanan Napoleon Sang Kaisar Terhebat dari Perancis Dimulai?

Kehidupan Awal Napoleon


Sejarah: Napoleon Bonaparte Sang Kaisar Terhebat Dari Perancis
Napoleon Bonaparte
Napoleon Bonaparte, juga dikenal sebagai Kaisar Perancis, Napoleon lahir tanggal 15 Agustus 1769. Itu adalah hari dimana dunia akan mengalami sebuah perubahan besar. Napoleon tidak lahir dengan darah Perancis murni, tetapi merupakan capuran dari Italia. Napoleon kecil menjalani hidupnya di sebuah rumah besar, tetapi dengan sangat sedikit uang. Ketika Napoleon berusia 10 tahun, ia dikirim ke sekolah asrama militer yang disebut Brienne-le-Château. Di sinilah ia pertama kali menemukan hasratnya terhadap kekuasaan. Sebagai anak muda ia terbiasa mengatur strategi yang kompleks dalam perkelahian bola salju. Napoleon sering disiksa oleh teman-teman sekelasnya karena tubuhnya yang kecil, dan karna berbicara dengan aksen Korsika. Pada awalnya, Napoleon ingin menjadi British Naval Commander. Jadi, ia mendaftar di sekolah angkatan laut dan dalam waktu satu bulan belajar disana, ia memutuskan ingin belajar tentang artileri. Dia menyelesaikan pelajaran yang membutuhkan waktu 2 sampai 3 tahun hanya dalam waktu satu tahun dan lulus dari sekolah pada bulan September, 1785. Kemudian, Napoleon diberi pangkat letnan dua.

Pengepungan Tulon

Kemenangan besar pertama Napoleon adalah pada sebuah pertempuran yang dikenal dengan Pengepungan Tulon. Saat itu Ia diberi kontrol untuk semua pasukan artileri Perancis. Dia dengan cepat menemukan bukit ia dapat menggunakan untuk mendominasi pelabuhan dan memaksa Inggris keluar dari pelabuhan. Atas kemenangannya dalam pertempuran ia diberi pangkat Brigadir Jenderal. Dia juga diberikan kontrol penuh atas semua artileri di Italia.

Vendemaire

Pada tanggal 5 Oktober, 1795, dan untuk pertama kalinya, Napoleon Bonaparte menunjukkan betapa Dia sangat pantas disebut jenius dalam dunia militer. Paris berada di bawah serangan dari kaum royalis. Jalan-jalan dipenuhi dengan sepuluh ribu atau lebih massa. Lalu, Napoleon memasang artileri berat di atap sebuah bangunan dan melepaskan tembakan ke tengah kerumunan, membunuh 1.400 royalis. Sisa massa melarikan diri setelah melihat itu. Napoleon telah menyelamatkan Paris!

Invasi Inggris

Pada 9 Maret 1796 Napoleon menikahi Josephine de Beauharnias. Dua hari setelah menikah ia meninggalkan Paris untuk mengambil kendali atas tentara Italia. Tentara Italia saat itu dalam kondisi lemah, lapar, lelah, dan kehabisan persediaan. Dia memimpin pasukan ini selama kurang lebih satu tahun dan memimpin 150.000 tentara, lima ratus empat puluh meriam dan seratus tujuh puluh sejata standar. Dia kembali ke Perancis setelah mencatatkan banyak kemenangan di Italia dan mulai membentuk ide tentang bagaimana untuk mengambil alih Inggris. Setelah dua bulan perencanaan ia memutuskan Angkatan Laut tidak cukup kuat untuk mengambil Royal Navy. Napoleon Bonaparte telah memutuskan untuk menyerang Mesir.

Napoleon Telah Memegang Kendali Penuh Atas Perancis

Penyerangan Mesir

Napoleon memutuskan untuk menyerang Mesir pada bulan Mei, 1798. Tujuannya adalah untuk mengendalikan Mesir dan menghancurkan perdagangan antara Inggris dengan India. Napoleon membawa 167 ilmuwan untuk mempelajari dan belajar tentang sejarah serta kebudayaan Mesir. Napoleon menuju Malta pada tanggal 9 Juni, 1798. Komandan Pangkalan Prussian, Ferdinand von Hompesch zu Bolheim kalah dan menyerahkan sebuah pangkalan angkatan laut yang sangat penting bagi Napoleon. Napoleon hanya kehilangan tiga orang dalam aksinya itu. Napoleon dikejar oleh Angkatan Laut Kerajaan Inggris. Dia menghindari penangkapan dan mendarat di Alexandria pada tanggal 1 Juli, 1798. Perancis meluncurkan pertempuran piramida seminggu setelah mendarat tetapi pasukan Napoleon kalah dari segi jumlah tiga berbanding satu. Dia berhasil memenangkan pertempuran dan hanya mengalami kekalahan dengan tiga ratus tentara Prancis; tetapi pasukannya telah membunuh enam ribu tentara Mesir!

Horatio Nelson

Horatio Nelson, Laksamana Inggris, melancarkan serangan terhadap armada Napoleon pada 1 Agustus 1799 dan menghancurkan semua kecuali dua dari kapal Perancis. Angkatan Laut Napoleon hancur. Kekuatannya di Laut Medditerean sudah tidak ada tapi pasukannya di darat meningkat. Dalam penaklukan kota-kota pesisir, ini adalah salah satu pertempuran yang akan selalu diingat. Napoleon telah memenangkan dan telah menangkap 1.400 tahanan. Tahanan ini dieksekusi baik oleh bayonet atau tenggelam dalam rangka untuk menghemat peluru. Kemudian baik pria, wanita dan anak-anak tewas selama tiga hari ke depan.

Napoleon Mundur dan Meninggalkan Mesir

Tentara Perancis telah dilemahkan oleh penyakit, (sebagian besar oleh penyakit pes plauge), sehingga Napoleon memerintahkan semua pasukannya mundur pada 25 Juli 1799. Dia memerintahkan untuk membunuh semua orang sakit dan terluka dengan memberi mereka racun sehingga pasukannya tidak akan melambat. Pada tanggal 24 Agustus 1799 ia memberikan pasukannya untuk dikomandoi oleh Jean Baptiste Kléber. Napoleon berlayar kembali ke Prancis

Napoleon Menjadi Konsulat Perancis Pertama

Emmanuel Joseph Sieyès adalah salah satu dari empat orang yang menjadi lawan Napoleon dalam pemilihan umum. Sieyès kalah melawan Napoleon menjadikan Napoleon sebagai pihak yang berhak menulis Constitution of the Year VIII. Dokumen yang menjamin posisi Napoleon sebagai Konsul pertama. Napoleon Bonaparte sekarang orang yang paling kuat di Perancis dan mungkin bahkan Eropa!

Napoleon dan Amerika

Napoleon dan Perancis memiliki banyak tanah di Amerika Utara. Tentara Napoleon juga membutuhkan uang, sehingga, ia menjual tanah di Amerika Utara seharga tiga sen per acre. Dia telah mendapatkan kurang lebih enam belas juta dolar dari penjualan ini. Ini adalah penjualan tanah termurah sepanjang sejarah. Napoleon memilih untuk menjual tanah ini karena ia menyadari bahwa ia akan kesulitan mempertahankan tanahnya di Amerika. Ia juga kehilangan tanah Haiti karena pemberontakan.

Eropa dan Perdamaian Satu Setengah Tahun

Napoleon telah siap untuk menginvasi Inggris, tetapi kedua negara sudah lelah dari perang dan memutuskan untuk menandatangani perjanjian damai yang disebut Perjanjian Amiens pada bulan Agustus 1801. Ini berlangsung hingga akhir Maret tahun 1803. Inggris tidak memindahkan pasukannya dari daerah yang dijanjikan, sehingga Napoleon menyatakan perang terhadap Inggris. Dia mengerahkan pasukannya untuk melindungi benteng pertempuran.

Reformasi Napoleon - Kode Napoleon

Napoleon adalah salah satu jenius militer terbesar yang pernah ada dan dia juga seorang pemimpin yang luar biasa. Napoleon menciptakan sistem pajak, sistem saluran pembuangan, sistem bank sentral, dan bahkan menciptakan sistem pendidikan yang lebih tinggi. Napoleon juga menyusun Kode Napoleon. Ini adalah kode hukum perdata dasar, seperti konstitusi di Amerika Serikat. Hal ini yang membuat Napoleon menyatakan dirinya sebagai Konsul tertinggi dari Perancis untuk seumur hidup.

Kekaisaran Perancis Napoleon

Tahta Sang Kaisar

Sejarah: Napoleon Bonaparte Sang Kaisar Terhebat Dari Perancis
Kekaisaran Perancis Napoleon
Setelah menemukan upaya pembunuhan terhadap hidupnya, Napoleon Bonaparte mengeksekusi Duke of Enghien; meskipun Duke tidak ada hubungannya dengan rencana pembunuhan ini. Setelah ini terjadi, Napoleon ingin menunjukkan kekuasaannya secara maksimal. Jadi, pada 2 Desember 1804 di Norte Dame Chapel di Paris ia memutuskan untuk mendeklarasikan dirinya sebagai Kaisar. Jika itu tidak cukup, ia mengambil mahkota jauh bentuk Paus Pius VII dan dimahkotai dirinya dan istrinya. Dia juga menobatkan dirinya sebagai Raja Italia pada tanggal 26 Mei 1805. Untuk membantu mendukung kerajaan ia membuat delapan belas kesatuan perwira. Secara resmi itu menandakan sebuah kekuatan dunia baru -Napoleon Bonaparte yang Agung.

Koalisi Ketiga Melawan Napoleon

Koalisi Ketiga terdiri dari tiga negara: Inggris, Rusia dan Austria. Inggris berhasil membuat Angkatan Laut Napoleon terpojok dan Napoleon tahu ia tidak bisa menghadapi Inggris saat ini; namun, dia bisa menipu mereka, sehingga ia bisa melarikan diri. Napoleon membuat Inggris percaya ia akan menyerang Hindia Barat sehingga ia memiliki kesempatan agar sekutu-sekutunya di Spanyol mengeluarkan blokade yang memungkinkan bagi armadanya untuk melarikan diri. Setelah mereka lolos dia menyusun pasukannya ke Jerman dan mengalahkan tentara Austria. Napoleon menangkap tiga puluh ribu tahanan.

Dia juga melihat keuntungan dari cacatnya nattle dari Ulm. Ini adalah ketika Napoleon menggunakan penempatan taktik pemisahan. Tentara Austria terpisah dalam jarah yang lumayan jauh, dan Napoleon mulai membagi pasukannya menjadi lima pasukan tentara yang lebih kecil. Taktik baru ini membantu Napoleon dan pasukannya untuk benar-benar memenangkan setiap pertempuran yang dia temui. Cacat lain dari Koalisi Ketiga adalah bahwa Rusia masih menggunakan penanggalan tipe lama dan mereka juga terpisah 250 mil jauhnya dari Austria ketika Napoloen menyerang. Enam minggu kemudian Napoleon mengalahkan pasukan gabungan dari Austria dan Rusia menggunakan metode pemisahannya. Napoleon menghancurkan kekuatan mereka dan Koalisi Ketiga sekarang dipaksa untuk menandatangani perjanjian damai dengan Napoleon Bonaparte.

Koalisi Keempat dan Perang Peninsular

Keempat Koalisi dibuat satu tahun setelah kegagalan yang menyedihkan dari Koalisi Ketiga. Koalisi ini dibuat oleh Prusia, Rusia, dan Inggris. Hanya dua koalisi yang berperang melawan Napoleon saat itu yaitu Polandia dan Rusia. Kemudian, Napoleon dan Tentaranya, mengalahkan Prusia dalam pertempuran Jena-Auerstedt. Berikutnya, tentara Napoleon berhasil memaksa mundur tentara Rusia melalui Polandia. Sementara memukul mundur tentara Rusia dari Polandia, Napoleon juga mendapatkan kekuasaan atas negara-negara kecil Jerman. Sekarang, tidak hanya Napoleon mengontrol Jerman, tapi dia berhasil untuk menempatkan satu dari enam saudara-saudaranya di salah satu takhta Jerman.

Perang Peninsular adalah perang melawan Portugis dan Spanyol. Portugal tidak setuju dengan Sistem Kontinental Napoleon. Sistem ini dikembangkan untuk mencoba membuat Inggris menyerah kepada Napoleon dengan tidak membiarkan mereka untuk berdagang di daratan Eropa. Napoleon memutuskan untuk mengambil kesempatan ini untuk menyerang Spanyol juga. Napoleon berhasil dan kemudian ia menyatakan saudaranya sebagai penguasa di Spanyol. Pasukan Spanyol dan rakyatnya tidak suka dengan pengambil alihan ini. Mereka memberontak dan tentara Perancis terpaksa mundur. Ketika Napoleon mendengar berita ini dia secara pribadi datang ke Spanyol dan sekali lagi ia memimpin tentara Perancis untuk meraih kemenangan. Napoleon sekarang memutuskan untuk meninggalkan pasukannya di bawah komando saudaranya. Dia meninggalkan tiga ratus ribu pasukan terbaiknya. Perang ini akhirnya berakhir ketika Napoleon diasingkan pada tahun 1814.

Koalisi Kelima

Koalisi Kelima terdiri dari Austria dan Inggris. Perang ini dimulai karena Austria pada bulan April tahun 1809, menyatakan mereka tidak lagi bersekutu dengan Napoleon. Pada awal perang pasukan Napoleon kalah, tapi Austria tidak berhasil memanfaatkan keuntungan dari hal ini dan sebaliknya mereka membiarkan pasukan Napoleon berkumpul kembali. Napoleon mengalahkan mereka pada akhir Juli.

Napoleon dan Paus Pius VII

Paus Pius telah membuat marah Napoleon dengan tidak datang ke pernikahannya, sehingga Napoleon mengecam Paus. Paus pada gilirannya membuat Napoleon dikucilkan. Kemudian, salah satu pasukan Napoleon mengutus orangnya untuk menculik Paus; Namun, ini tidak dilakukan di bawah perintah Napoleon. Namun, pada akhirnya Napoleon tidak membiarkan Paus untuk bebas.

Penyerbuan ke Rusia

Perang ini dikenal sebagai salah satu kesalahan terburuk dalam sejarah. Perang dimulai pada tahun 1812. Napoleon telah mengumpulkan lebih dari 550.000 orang untuk menyerang Polandia dan kemudian Rusia. Berikutnya, ia melakukan pertempuran kecil dengan Rusia dan memenangkan perang itu juga. Rusia menyadari bahwa mereka tidak bisa menang sehingga mereka menggunakan metode pertahanan yang disebut Bumi Hangus. Metode ini adalah ketika tentara membakar atau menghancurkan makanan dan semua hal yang bisa digunakan, baik itu peralatan dan tempat tinggal. Napoleon kehilangan lebih dari 470.000 orang. Napoleon akhirnya mundur dengan delapan puluh ribu anak buahnya. Napoleon untuk pertama kalinya dalam karir militernya telah menderita kekalahan besar.

Koalisi Final

Koalisi ini terdiri dari Rusia, Prusia, Austria, Swedia, Rusia, Inggris, Spanyol, dan Portugal. Napoelon memegang komando pasukannya di Jerman di mana ia mengalahkan Koalisi dalam dua hari pertempuran yang mengakibatkan kematian tiga puluh lima ribu pasukan Koalisi dan kurang dari sepuluh ribu pasukan Perancis. Selama beberapa bulan ke depan, pasukan Napoleon itu berhasil dipukul mundur dan ia kehilangan sembilan puluh ribu orang. Setelah pertempuran Leipzig, Napoleon hanya punya kurang dari tujuh puluh ribu orang yang mampu ikut berperang. Napoleon memutuskan sudah waktunya untuk kembali ke Paris. Napoleon telah menyadari bahwa sekutunya itu telah mengkhianatinya dan dia pun meninggalkan pasukannya dan kembali ke Paris. Lima hari kemudian Napoleon menyerah tanpa syarat kepada sekutu dan akhirnya diasingkan ke Elba sebuah pulau dua puluh kilometer di lepas pantai Italia.

Napoleon: Seratus Hari terakhir Sebagai Kaisar

Napoleon telah dibuang ke Elba sebuah pulau terpencil yang kecil . Dia telah mendengar desas-desus ia akan dikirim ke sebuah pulau bahkan lebih jauh di tengah Samudra Atlantik. Dia berpikir Ini adalaha saatnya bagi Napoleon untuk merencanakan pelarian beserta ribuan anak buahnya. Dia mendarat di tanah Perancis 26 Februari 1815. Dia dicegat oleh sekumpulan pasukan Perancis yang diperintahkan oleh Raja Louis XVIII untuk menangkap Napoleon pada 7 Maret 1815. Dia berjalan di depan pasukannya tanpa senjata dan mengatakan "Inilah saya. Silahkan bunuh Kaisar kalian, jika itu yang kalian inginkan". "Pasukan itupun menjawab dengan mengatakan "Vive L'Empereur!" atau "Hidup Sang Kaisar". Napoleon menguasai Paris dalam hitungan minggu. Keluarga kerajaan telah melarikan diri setelah mendengar tentang hal ini. Rusia, Austria dan Prusia membawa 350.000 orang untuk mencoba menghentikan Napoleon. Dalam seratus hari Napoelon telah mengumpulkan dua ratus ribu orang dan memutuskan sudah waktunya untuk pergi menyerang. Napoleon menyerang pasukan Prusia pertama. Ia memenangkan pertempuran dan berpikir Prussia telah selesai, meninggalkan mereka di belakang pasukannya. Ini adalah pertama kalinya bagi Napoleon untuk membiarkan seorang Jenderal memutuskan taktik militer baginya. Ini adalah kesalahan besar. Dua hari kemudian Napoleon menyerang pasukan Inggris dan ia menang sampai dia mendengar Prusia telah berkumpul kembali dan telah berada di belakang pasukannya. Napoleon tahu ini sudah berakhir. Dia membuat satu upaya terakhir untuk menang dengan memanggil pasukan elitenya untuk mencoba menyelesaikan pertempuran. Pasukan elite itu akhirnya gagal; Napoleon memerintahkan untuk mundur.

Pengasingan Kedua dan Kematian Napoleon Bonaparte


Pengasingan kedua Napoleon Bonaparte adalah di pulau Saint Helena. Saint Helena adalah di selatan Atlantik dan dua ribu kilometer dari setiap daratan utama. Napoleon terjebak di sana. Dia bahkan tidak diizinkan untuk dipanggil Kaisar- kecuali oleh stafnya. Dia tidak diizinkan untuk menerima paket kecuali oleh mereka yang tidak mengakui dia sebagai Kaisar.

Sejarah: Napoleon Bonaparte Sang Kaisar Terhebat Dari Perancis
Kematian Napoleon Bonaparte
Jenius militer terbesar Dunia dan penakluk Eropa meninggal pada 5 Mei 1821. Kata-kata terakhir Napoleon adalah "Perancis, Armée, tête d'Armée, Joséphine" yang jika diterjemahkan dalam bahasa Indonesia, "Angkatan Darat, Kepala Angkatan Darat, Joséphine". Kata-kata ini akan selamanya membekas bagi dunia dan istrinya. Istrinya meninggal hari itu juga. Penyebab kematiannya ialah keracunan. Hidup Napoleon Bonapartes berakhir hampir lima puluh dua tahun sejak kelahirannya. Kaisar Perancis yang Agung telah pergi. Napoleon Bonaparte sudah mati! Seorang pria yang dianggap dewa di antara manusia saat itu telah tiada. Napoleon tentu memiliki kehidupan yang luar biasa! Napoleon mengubah dunia di kurang dari satu dekade saat ia menguasai sebagian besar Eropa. Penyebab kematiannya adalah kanker perut, seperti ayahnya. Ini adalah akhir dari era Napoleon Bonaparte meskipun semangatnya akan terus hidup di dalam semua jiwa tentara muda.
Share on Google Plus

About AcePoPo

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 komentar:

Posting Komentar